Nessya’s Weblog

The Right Choice

Thanks all…

Ga kerasa 3 bulan di Papuanya dah abis. Sekarang dah di Bandung lagi dengan tambahan pengalaman yang super duper baru dan pastinya berharga banget. Banyak banget pengalaman yang bisa gw ambil selama kape di papua, tepatnya di Freeport, terutama dari pengalaman di dunia kerjanya, dan yang ga kalah seru adalah petualangannya, dari mulai portsite sampai Grasberg.

Semua pengalaman tadi mungkin ga bakal gw dapetin kalo ga ketemu orang – orang yang gw temuin selama gw kape. Tiga bulan di Papua, gw sempet mikir bakal bosen banget. Bangun pagi, sarapan, masuk kantor ketemu dengan orang – orang dengan tampang serius, kerja di ruang kubikel, pulang kantor, makan malem, tidur. Tapi untungnya itu ga berlaku di gw. Selama gw kape gw seruangan ama anak – anak OpEx yang beragam banget. Dengan ruangan yang kyk ruang diskusi, bikin kita jadi lebih enak buat komunikasinya. Mau pada tau gimana aja orang – orang yang gw temuin selama gw kape? Ini dia, gw bakal bahas sebagian dari mereka…

(Pak Arthur) Pak Arthur ini supervisor gw selama kape. Waktu pertama gw ama putri ketemu bapak ini, gw inget banget waktu dia itu lagi ada meeting sekitar jam 7 pagi, dimana kantor juga masih sepi. Orangnya sibuk banget dah. Keliatan juga dari jalannya yang selalu tampak terburu – buru. Trus keliatan juga dari cara buka pintu Opex. Suara engsel pintu opex waktu bapaknya yang buka biasanya lebih keras dibandingin orang lain yang buka (lo lo lo, apa hubungannya???) Wakakak. Gw sering banget kaget kalo bapaknya buka pintu. Hihihi. Kalo ngeliat dari tampangnya si, orangnya tampak serius banget, tapi seneng juga becanda… Thanks ya pak…

(Pak Tanjung) Sebenernya si bapak yang satu ini kaga suka kalo dipanggil bapak. Tapi karena gw blm kebiasa manggil ‘Tanjung’ lansung, gw panggil bapak aja ya… Kesan pertama gw ngeliat bapak yang satu ini adalah kejam plus serius. Waktu gw disuruh ama k sisi buat kenalan sama ni bapak, dia langsung yang pasang muka yang rada jutek, cuek, pokoknya serem de. Tapi lama – kelamaan gw baru nyadar kalo orangnya asik juga. Kalo lagi kerja tu pasti serius banget, tapi kalo ga lagi kerja orangnya nyantai abis. Gw ada utang ni sama si bapaknya satu ekor ikan, soalnya waktu mancing di portsite beberapa waktu lalu, gw ngelepasin satu ikan yang dah ditangkap ama bapaknya… Hahaha. Maap lo pak…


K' Iffa

(K’ Iffa)Kalo inget k iffa, yang paling gw inget pasti mukanya yang selalu merah. Ga lagi senyum, ga lagi diem, pasti mukanya merah. K iffa tu kadang – kadang suka ngelurain kata ato kalimat yang lucu, yang bisa bikin satu ruangan ketawa. Trus waktu, yang lain pada ketawa, langsung de mukanya k iffa tu langsung tambah merah. hahaha. Di ruangan tu tiap harinya k iffa juga selalu jadi alarm nya anak – anak OpEx buat sholat.

(K’ Roy) Satu kata yang emang muncul di kepala gw kalo denger nama k roy itu ya narsis. Hahaha. Setiap kita tu lagi ngomongin orang yang ganteng dia pasti lansung ngebandingin ama dirinya sendiri. Kalo kak iffa jadi alarmnya buat anak – anak sholat, k roy ini jadi alarmnya kita waktu makan siang dan waktu pulang kantor. K roy ini juga bisa dibilang kucingnya opex yang selalu mencakari kulkasnya opex. Keliatan kan dari potonya. Hahaha. Piiiis kak…

(K’ Linda) Orangnya sering banget senyum. Kalo denger k Linda ngomong, serasa dah di Bandung aja. Orangnya sunda pisan euy. Si kakak ini tu rada banci kamera lo. Hihihi. Kalo di bilang mau poto, langsung dah siap2, ngerapiin rambut dan yang lain-lainnya. Lucu banget waktu ngeliat si kakaknya minta di poto trus karena ga puas liat hasil jepretannya, yang bikin matanya lebih kecil. Hehehe. Kalo lagi senyum, mata k linda pasti hampir ketutup, jadi kalo di kamera tu keliatan kecil bgt. Hehehe.

(K’ Anca) Kalo ga gara-gara k anca yang bela – belain bangun pagi di hari Minggu buat nganterin gw ama pu3 ke Grasberg mungkin gw ama pu3 sampe sekarang blm pernah ngerasain tempat dengan ketinggian 4000 m lebih itu. Thanks banget de buat k anca. Kenapa gw bilang k’anca tu kakak banget? Selama perjalanan ke Grasberg kalimat ‘kalo pusing bilang ya…’ kalo ga salah udah disebutin berpuluh kali ama k anca buat mastiin gw ama pu3 ga kenapa – kenapa. Trus waktu gw mau naik ke ban nya haul truck juga gitu. Gw dijagain gitu supaya kaga jatuh. Wah… serasa pergi ama kakak sendiri kan… Hehehe

(Rado) Gw pertama kali tu ketemu ama Rado waktu safety induction, trus dikenalin ama Joel dan Asido. ‘Si Rado tu angkatan 2004 lo…’ kata Asido. Trus gw mikir koq mukanya tua banget ya… Hahaha. Piiis do… Tetapi seiring dengan berjalannya waktu dan ‘mungkin’ juga dengan bertambahnya berat badan si Rado, tampangnya jadi lebih muda. Lebih kayak anak2, apalagi kalo ngeliat mukanya doank tanpa badan. Wakakakak, itu tu persis banget kayak anak SMA, atau mungkin SMP. Hihihi. Si Rado ini juga ngebet banget ama lagu xmoby – in my heart. Gara – gara gw ngebantuin dia nyari lagu itu, gw jadi kebagian es krim dunks… Thanks do…

(K’ Sisi) Kalo k’sisi lagi cuti, pasti anak – anak opex bakal kewalahan de. Soalnya yang biasa ngurusin ini itu nya opex ya k’sisi ini. Dari mulai makan gorengan ampe ngurusin yang ribet – ribet, pasti nanya ke k sisi ‘si, tempat gorengan yang enak dimana…’ lalu dalam sekejap, k sisi langsung bilang tempatnya dimana, google aja kalah cepet. Hahaha… Gw juga sering banget dapet informasi baru dari kakak yang satu ini. Emang google banget dah…

(K’ Rio) K’rio ini adalah orang pertama yang gw temuin waktu gw pertama kali masuk ke ruangan OpEx. Orangnya baik banget, ramah dan menyenangkan tapi males makan. Kalo kita ngajakin k rio makan siang pasti sering banget kaga mau. Makan lo k… Gw ngatain k rio baik bukan gara – gara gw ama pu3 dah ditraktir makan di Hero lo… Hahaha. K rio tu sering banget sharing tentang dunia perkuliahan ama dunia kerja ke gw dan pu3 plus tips – tips supaya sukses di kuliah. Thanks banget ya k, buat sharingannya dan ga lupa buat traktirannya.

(K’Lutfi) Orang kedua yang gw temuin di ruang opex adalah k’lutfi. Kesan pertama gw waktu ngeliat ni orang adalah pendiem dan serius, ngomong seperlunya. Gw sempet ga ketemu ama ni kakak cukup lama. Eh waktu dah balik ke Tembagapura, gw bener2 ga nyangka dan ga nebak sama sekali kalo ternyata orangnya kocak abis. Sukaaaaaaaaaaaaaa banget ngisengin orang. Gw paling ngakak setiap kali k’lutfi pasang muka serius. Ga banget dah tampangnya. Dia juga suka banget ama ‘chitato’. Cara dia nawarin orang makanan juga aneh. ‘Lu ga mau kan???’ aneh ga? Emang orangnya kocak si. Gw denger k lutfi dah pergi dari tembagapura. Opex pasti bakal sepi… Sukses ya k

(K’ Shirly) Jujur gw sering takut kalo mau bikin sesuatu yang lucu di depan ni kakak. Gw takut dicuekin, soalnya orangnya tampak serius banget. Kakak yang satu ini cewe banget dah, jago dandan plus jago masak juga. Gw mau tengkiyu banget ama k’shirly yang dah ngajarin gw cara bikin process flow. Padahal pertamanya gw buta banget ama yang namanya process flow. Hihihi. O iya gw juga sering banget ketawa kalo inget k’lutfi yang suka takut ama k’shirly. Hahaha.

(Arya) Begitu denger nama Arya yang gw inget langsung sosok yang kurus, tinggi dan garing abis. Buset dah tu garingnya kaga nahan. Sayang banget gw ga ngeliat dia ngedalang. Huhuhu. Arya ni rajin banget bawa apel ke kantor. Dia sering nawarin tu apel ke gw ama pu3. O iya katanya Arya ni juga jago lo ngegaet cewe. Bayangin aja baru putus dari pacarnya yang satu, dalam beberapa hari dia langsung dapet gantinya. So, bagi cowo-cowo boleh tu minta tips ke Arya… Gw ga perlu cape – cape ngejodohin lo lagi kan ya… Hahaha

(K’ Yudhi) Ga tau bener ato salah ngeja namanya. Tapi kalo di facebook si ditulisnya You Die. Haha. Yang paling gw inget dari kakak yang satu ini adalah ketawanya yang lepas banget n ngakak abis. Kita tu bisa ngakak abis hanya dengan ngeliat ketawanya. Hihihi. K yudhi juga sering mengeluarkan mimik – mimik unik yang lucu juga. Pokoknya kocak dah. O iya k, batunya kagak jadi diambil. Huhuhu. Tapi thanks yak…

(Dewi) Dewi… orang nya kecil tapi lincah. Lucu banget kalo ngeliat dia lagi bete. Suka beres – beres kantor… Hahaha. Aneh si tapi kebiasaan yang positif juga. Sempet kaget juga waktu pertama kali ngeliat dewi. Kaget kenapa? Ga nyangka dia mau kerja ampe ke Papua. Padahal sempet mikir kalo dia orang yang ga mau dan ga bisa jauh dari keluarga. Dewi orangnya tetep asyik, walopun suka digangguin ama temen – temen.

(K’ Doni) K doni tu bisa dibilang helpdesk nya opex. Tapi ga jarang juga dia ngisengin orang – orang di kantor. Sering banget kalo kita lagi kerja trus dengan tampang tak bersalah k doni langusng mengganggu dengan menekan keyboard yang ga perlu, nurunin kursi dan lain – lain. Tapi kakak ini dah bantuin gw ama putri ngoding supaya ga nguli – nguli amat. O iya, k doni ini juga doyan masak lo… Thanks ya k…

(K’ Dian) Kesan pertama gw ngeliat k dian tu orangnya keibuan banget plus dewasa. Kalo ngeliat mukanya tu serasa kalem banget… Tapi gw denger ternyata umurnya k dian ni masih muda banget lo dan ternyata sering banget kerja di underground. Wah, hebat. Gw seneng aja ngeliat cewe yang kerja di tempat yang jarang ada cewenya. Hahaha. Tetap semangat k…

(K’ Angga) Thanks bangeeeeeet buat k angga, karena dah bantuin kita selama kape. Kalo gw ama putri lagi kesulitan apa aja pasti dibantuin ama kakaknya. Pokoknya ngebantu banget dah. Gw juga masih inget ama email – email ’Good Morning’ nya k angga yang lucu2 dan ngajarin kita tentang arti hidup. Ciye… Bahasa gw, tolong ya… Hahaha. Sampe sekarang juga k angga suka ngasi gw masukan soal kuliah. Thanks banget ya k…


September 18, 2008 Posted by | Uncategorized | 7 Comments

Kape – Trip to Hidden Valley

Ga terasa dah hari jumat aja. Trus mikir – mikir ntar weekend mau kemana ya… Bosen juga kalo harus ngegym ato ke perpus lagi. Berhubung juga belum pernah ke Hidden Valley (HV), gw bareng temen – temen lain mutusin kalo weekend kali ini kita jalan – jalan ke HV. Apa si HV itu? HV tu salah satu kawasan perumahan yang cukup elite di Freeport. Suasananya asri banget, fasilitas yang disediain juga lengkap (dari mulai area bermain, sport hall sampe taman – taman yang bagus banget). Rumah di HV ini hampir mirip dengan apartment. Satu bangunan ada tiga lantai dan dua rumah untuk setiap lantai (4 kamar dalam satu rumah). Rumah – rumah itu hanya boleh ditempati oleh karyawan yang telah berkeluarga. Seluruh perabotan rumah, dari kursi, meja, tempat tidur ampe karpet, disediain ama perusahaan (so, bener – bener siap huni). Kalo ada perabotan yang rusak, kita juga ga perlu repot buat beli yang baru, cukup telepon ke facility dan perabot yang rusak tadi akan diperbaiki atau malah diganti ama yang baru. Enak banget ya…

 

 

Hidden Valley

Hidden Valley

 

 

Tujuan utama kita ke HV selain makan gratis ke rumah Sheila (PL’05 ITB yang juga kape di Freeport) sebenernya buat main basket di sport hall, soalnya dah lama ga main basket. Kita berangkat ke HV sekitar jam 10.45 WIT dan sampe sekitar jam 12.00 WIT. Hal yang pertama kita lakukan begitu nyampe ga lain dan ga bukan adalah poto – poto. Hihihi. Semua gaya narsis yang paling menjijikkan di seluruh dunia mungkin dah dikeluarin waktu acara ini :D

@Sport Hall

@Sport Hall

 

 

Walaupun dah seru –seruan poto, tapi kita ga lupa tujuan utama kita, main basket. Hihihi. Perut dah keroncongan, tapi tetep semangat buat ke sport hall. Peraturan di sport hall nya senediri aneh. Yang boleh masuk hanya orang dengan sol sepatu warna putih. Joel dah sempet degdegan gitu, soalnya sol sepatunya warna hitam hihihi… Berhubung pengawas lagi ga ada, jadi Joel tetep boleh masuk.

 

Sol sepatu Joel item

 

 

Sesaimpainya di sport hall niat buat main basket gw ama Putri harus ditunda. Gada bola si… Tempat buat minjem bolanya tutup… Huhuhu. Tapi untungnya Asido ama Joel punya raket yang dipinjemin ama supervisor mereka. Kita jadi gantian de main badminton ama mereka. Hari itu, Asido lagi beruntung, soalnya kita semua abis dikalahin ama dia (jago de Do…) Selesai main badminton, kita ke rumah Sheila buat makan siang. Berhubung dah laper banget, begitu diajakin makan, gw, Asido, Putri ama Joel langsung aja ambil makanan (ga tau malu gitu…) Ada yang lucu juga lo, waktu di rumah Sheila. Ternyata papanya Sheila rada mirip ama Joel (hihihi… Koq bisa ya?) Sekitar jam 16.00 WIT kita balik dari HV. Perut terasa penuh, kebanyakan makan si…  :D

July 16, 2008 Posted by | Kerja Praktik | 8 Comments

Kape – Farewell Party

Kalo sebelumnya Putri dah cerita banyak soal pengalaman kita mancing tanggal 5 Juli 2008 kemaren, sekarang gw mau ngebahas tentang acara Farewell Party yang diadain tanggal 9 Juli 2008. Dah dikasi tau juga kan ama Putri kalo mancing kemaren tu kita pergi bareng ama anak – anak OpEx, cerita yang bakal gw post ini juga ga lepas dari mereka. Nah, sekarang gw mau cerita dikit tentang OpEx itu sendiri. OpEx itu singkatannya Operations Excellence dari Accenture. Berhubung Freeport memakai jasa Accenture sebagai consultant nya, kita jadi bisa ketemu de ama orang – orang ini. Selama kita kape di Freeport ini, kita satu ruangan ama mereka. Banyak banget keuntungan bisa satu ruangan ama mereka. Selain setiap hari kecipratan snack cemilannya mereka yang super complete di kantor, kita juga sering kecipratan ikut jalan – jalan (contohnya mancing kemaren). Soalnya hobi mereka selain kerja ampe malem di kantor, ya makan dan jalan-jalan :D. Biar ada bayangan gimana anak – anak OpEx ini, gw kasi poto bareng sebagian dari mereka waktu mancing di Otakwa | sebenernya pengen nampang si :D.

Otakwa Fishing Trip

Otakwa Fishing Trip

 

 

Kenapa gw bahas dikit tentang anak – anak OpEx? Karena yang bakal gw ceritain ini juga salah satu anak OpEx, namanya Uluan Boni Syarif (biasa dipanggil Bang Ulu), alumni IF ITB ’00. Tanggal 10 Juli kemaren dia harus meninggalkan Papua, karena ditempatin buat kerja di Jakarta. Emang katanya consultant itu ga gitu bagus kalo stay di suatu project dalam waktu yang lama. So, setelah sekitar 2 tahun di Papua, akhirnya dia juga harus balik ke Jakarta. Ni dia poto Bang Ulunya…

 

Bang Ulu

Bang Ulu

Dari potonya aja dah keliatan kan kalo orangnya kocak abis. Makanya ga heran kalo orang – orang disini termasuk gw ama Putri (walaupun cuma kenal bentar) sedih waktu dia mau pergi. Kesan pertama waktu ketemu ama dia tu, gw ngerasa dia orangnya jutek dan sok – sok cuek gitu. Tapi ternyata ga sama sekali. Walaupun sering banget ngegaring, ternyata orangnya baik banget, rendah hati, dan sering sharing soal kuliah dan pengalaman kerja ke gw ama Putri (sssssssssssttt, dia juga IP tertinggi lo waktu wisuda). Acara farewell kemaren tu di adain di LLC (Lupa Lelah Café, salah satu kafe yang ada di lingkungan Freeport) dan diisi dengan karaoke-an bareng, Bang Ulu sendiri nyanyi beberapa lagu (dia suka nyanyi… suaranya rada mirip Pinkan Mambo, suara idung gitu… Hihihi). Berhubung dipaksa nyanyi, akhirnya gw ama Putri milih lagu ‘Stay The Same’ buat dinyanyiin, tapi versi pales :D. Seru abis acaranya, walaupun keliatan sedih, tapi Bang Ulu berusaha bikin lucu gitu, supaya suasananya ga tegang…

Bang Ulu's Farewell Party

Bang Ulu's Farewell Party

 

 

Poto Bareng Bang Ulu

Poto Bareng Bang Ulu

 Emang sedih banget ya, kalo temen yang dah kerja bareng kita dalam waktu yang lama, harus ninggalin kita. Jadi sempat mikir mungkin ntar di dunia kerja kita juga ngalamin hal yang sama…. :D

 

July 10, 2008 Posted by | Kerja Praktik | 10 Comments

Kape – Kantor…

Dari kemaren pengen banget nampilin poto ruangan gw kerja selama kape. Tapi masih bingung ambil gambar yang bagus. Bukan bingung kenapa-kenapa juga, alasan utamnya karena kantornya jaranggggggggg banget rapi(selama gw kape ga pernah malah). Hehe. Kapasitas ruangan ini bisa sampe 15 orang, tapi jarang penuh si. Soalnya mereka kerjanya observasi, jadi sering pergi ke lapangan. Dari semua kantor yang udah pernah gw datengin, tampaknya makanan paling lengkap terdapat di kantor ini. Buset bo, kagak nahan dah ama makananya. Dimana-mana ada cemilan. Sebentar buka kulkas, ambil makanan, trus bentar lagi buka lagi buat ambil minuman (softdrink, juice, semua de…). Gimana orang disini ga naik 8 kg selama 3 bulan. Weleh-weleh…

Kantor

Kantor ini baru rame kalo dah jam 5 sore. Orang-orang yang observasi baru pada pulang sekitar jam segitu. Ini sebenernya ruangan OpEx. Mereka tu sebenernya anak-anak Accenture yang kerja di Freeport. Ada dari IF ITB, TI ITB, TI UI, Ilkom UI, banyak de… Semoga betah ya disini…

June 29, 2008 Posted by | Kerja Praktik | 2 Comments

Kape – First Post

Setelah dua minggu lebih kape, baru sekarang bisa akses internet. Karena terlalu sibuk? Jangan salah… Ga bisa akses internet tu, karena emang susah banget dapet akses disini. Begitulah kalo kapenya diperusahaan yang bukan IT. Dah kebiasaan dimanjain ama internet di kampus yang hanya 10 rb/bulan dengan bandwith yang lumayan gede, sekarang jadi bener2 ngerasa addicted banget ama yang namanya internet. Tapi yasudah la, apa mau dikata.

Aq kape di Freeport Indonesia – Papua selama 3 bulan sampe 29 Agustus ntar. Jauh ya? Ya, cukup jauh juga. Kenapa pengen kape disitu? Sebenernya si dari dulu emang tertarik buat kerja di perusahaan tambang atau minyak. Jangan tanya kenapa? Karena aq juga tak tau. Hehe…

Januari 08 kemaren dah pusing buat nyariin tempat kape. Sempet mikir mau kape di Medan, sekalian pulang kampung. Tapi tiba-tiba berubah pikiran. Tempat kape berikutnya yang kepikiran tu di Telkom Bandung. Tapi kayaknya terlalu deket, kuliah di Bandung, kape di Bandung juga. Akhirnya kita browsing2 buat nyari tempat kape. Trus ngebaca suatu tulisan yang bilang ‘kape di Freeport Indonesia transportasi dan akomodasi di tanggung’. Wah, tanpa berpikir dua kali langsung tertarik… Aq ngajakin temen buat kape bareng disana. Awalnya kita betiga, tapi yang satu bilang kalo tempatnya kejauhan. Akhirnya yang kape bareng hanya aq be2 ama temen q, Putri Erivani. Sebenernya anak IF’05 tu ada 4 orang yang kape di Freeport, tapi yang dua lagi beda department ama kita.

Tanggal 1 Juni jam 11 malem kita berangkat ke Timika dan nyampe di Freeport tanggal 2 Juni kira-kira jam 13.00 WIT (2 jam lebih cepet dari waktu jakarta). Serasa hidup di masa depan. Freeport tu bisa dikatakan seperti sebuah kota mandiri. Pemandangannya cukup bagus. Dengan suhu yang cukup dingin (ga tau pastinya berapa) dan setiap hari hujan, kita sangat dituntut untuk selalu pake jaket dan bawa payung. Begitu sampe, kita langsung dibawa ke kamar (istilah disini ‘barrack’). Kamarnya juga cukup bagus. Untungnya kita sekamar ama kakak yang dah 5 tahun kerja di Freeport, jadi dah ada TV (lumayan la, bisa nontom euro). Kalo soal makan mah ga usah dipikirin. Disini makanannya tersedia cukup banyak, prasmanan pula. Puas de. Bayangin aja budget yang disediain buat satu orang sekali makan tu Rp 50.000,- (Rp.150.000/hari). Lumayan banget kan. Disini kita juga dapet ID Card. Id card ini bener2 nyawa kedua selama kita disini. Soalnya apa2 harus pake id ini. Mau makan, belanja atau apapun harus scan id card ini. Kalo ga kita ga bisa akses dan ga dapet makan de. Id nya jangan sampe ilang lo. Soalnya denda ilangnya lumayan gede (Rp500.000,-).

Id (tampak depan)

Id (tampak belakang)

Tanggal 3 – 9 Juni kita ikut safety induction, semacam training buat keselamatan ditempat kerja. Berhubung kerja di perusahaan tambang yang bakal ketemu ama kendaraan gede dan lingkungan-lingkungan yang cukup danger. Selama ikut induksi ini, busyet ga pernah sehari pun aq ga ngantuk. Hihihi. Tanggal 10 nya kita ikut medical check up. Segala diperiksa disini. Mulai dari tes urine, pendengaran, darah, pernafasan, penglihatan sampe rontgen.

Kape kita mulainya tanggal 11 Juni. Kita kape di MIS Department (Management Information System). Bayangin, di department ini aja susah banget dapet akses. Ga tau de di department lain gimana. Ruangan kantor kita tu di OpEX (operations excellence). Anaknya kebanyakan dari Accenture. Ruang kantornya sendiri lebih mirip kyk ruang diskusi, cukup untuk kira-kira untuk 15 orang. Tapi jarang banget kantornya penuh. Soalnya orang-orang disini sering observasi, jadi cukup mobile. Disini juga lumayan banyak yang 1 almamater (ada anak IF, TI dan sipil). Tapi belum sempat kenal waktu dikampus. Mereka dah pada lulus waktu kita masuk kuliah. Orangnya ramah-ramah. Baru hari pertama kape, aq bareng putrid dah dapet tugas buat jadi business analyst buat project Online Disciplinary System. Trus setelah itu, kita be2 di split. Aq dapet project ATA (automated time and attendance) dan putri dapet yang BO Report. Orang-orang yang sekantor ama kita tu tampak workaholic semua. Bayangin aja, karyawan lain tu jam 6 sore paling lama dah pada balik. Tapi kalo orang disini jam 8 malem aja mungkin masih kerja. Berhubung karena masih kape, ga enak kan kalo balik duluan. Akhirnya kita juga ikut balik telat. Wah begini ya rupanya kalo dah kerja. Dulu sempet mikir kalo dunia kerja bakal lebih menyenangkan dari dunia kampus. Tapi setelah kape ni, kayaknya harus berpikir dua kali buat ngucapin statement itu. Hehe

Walaupun begitu, tetep harus semangat buat kape… Yeah!!!

June 27, 2008 Posted by | Kerja Praktik | 6 Comments

   

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.